Bas Selangor

Selayang pandang, tersergam setia kelibat bas merah menghampiri dari jauh. Semakin dekat, kedengaran deram geram enjinnya bagai ingin dilepaskan dengan segera. Itulah Bas Selangor yang bakal membawaku pulang. Berderam lagi bas merah itu, mengisyaratkan pada penumpang agar mengaktifkan organ badannya seolah-olah hanya boleh beroperasi jika ada punggung melabuh di kerusi kulitnya itu.

Lega hatiku tekanan menghabiskan kerja yang tertunggak lunas jua tetapi esok pastinya bermula episod yang baru pula. Terasa lega yang baru bertandang tadi beransur-ansur pergi bagai dibawa pergi cemas yang segera menyelinap segala isi ruang hati. Aku melepaskan keluh yang berat pada masa yang sama dengan deraman enjin bas, bagaikan bas ini prihatin dengan nasib penumpangnya. Bunyi berderam kedengaran lagi tapi kini bukan dari bas merah tapi perutku, namun perjalanan belum bermula. Perut ku berderam. Setapak lima jari tanganku menyentuh perut bagai ibu sarat mengandung meminta manja agar jangan lebih nakalnya, nanti ku beri makan.

Sekilas pandang, akulah penumpang pertama secara rasminya. Ah terasa bas itu berderam gembira menjemput kedatanganku, bergegar resah kerusi menggoda untuk menerima punggukku. Aku memilih tempat duduk di belakang kerana nasihat teman sekerja supaya rasa bersalah keberatan menyerah tempat duduk kepada mereka yang memerlukan boleh dielakkan. Berat penat badanku telah mengatasi keihklasan hatiku.

Melalui semua kesesakan jalan, perjalanan ini pasti memakan masa 1 jam sekurang – kurangnya. Jikalaulah waktu itu seumpama makanan, pasti kenyang sekenyangya perutku membaham segala jam, minit dan saat. Aku membetulkan posisi duduk untuk lebih selesa sambil merebahkan mata ke pemandangan luar.

Ada sebuah televisyen diletakkan dalam sebuah kedai makan sebagai inisiatif menarik perhatian mereka lalu lalang untuk menyinggah. Rancangan aksi World Wrestling Federation yang disaksikan oleh segelintir manusia yang ku kira – kira warga Indonesia dan Bangladesh di sekitar Pasar Seni. Kelakar, kegilaan sebuah hiburan sukan membantai sesama sendiri. Kegilaan yang suatu ketika bagaikan cinta purnama saktiku di zaman sekolah dulu.

Aku menyumbat lubang telinga dengan fon kepala, dan menekan butang simbol segitiga memuncung ke kanan di skrin telefon NOKIA X6, sejenak itu juga perjalanan pulang bermula.  Lagu The Used – All That I’ve Got setia merasmikan permulaan perjalanan ini.

Penumpang-penumpang sudah hampir memenuhkan seisi ruang bas, malah ada beberapa orang sedang berdiri. Malang! Semuanya perempuan tetapi tiada satu pun penumpang lelaki sanggup melepaskan pungguk yang cedera parah diracuni keselesaan.

Bagi diriku pula, sudah tentu kurang rasanya bersalah kerana posisi tempat dudukku strategik sekali sebangku sebelum di hujung malah di sebelahku ini seorang warga Afrika. Mahu dihulur, nescaya duduk tak mahu.

Aku menoleh pandang ke luar tingkap yang kelihatan dihimpit sebuah bas unggul Rapid KL yang sudah mula mengoperasikan pelan bayar tambang bas menggunakan kad Touch n Go. Canggih! Tapi Bas Selangor sentiasa ada tika aku mahu pulang, bagaikan isteriku sudah terpacak di rumah menunggu ku pulang. Walaupun tiada siapa akan menunggu ku pulang di rumah kerana realitinya aku belum berakad nikah.

“Hello kawan! Kita jangan buat susah ah, bas ini tidak akan lalu Chow Kit. Jika ada mau turun Chow Kit, ini bas takkan turun sana.”

Itulah ucapan pembukaan penolong pemandu bas yang juga merangkap pengutip tambang bas. Kelakar bukan, terasa sejuk bila kawan dikait antara penumpang dan pengendali bas. Itulah mungkin namanya Customer Experience. Kebanyakan bas-bas ini hanya akan mengherdik dan menghalau keluar penumpang semata-mata hendak menggunakan jalan pintas untuk elak terperangkap kesesakan lalu lintas. Tidak mahu susah kawan? Keluarlah sebelum anda dihujani air liur caci penolong pemandu bas.  Kerana Consumer Rights tiada maknanya di dunia bas. Andai terlepas stesen bas atau pengumuman pembukaan, tiada maaf bagimu. Melentuklah buah fikiran mencari-cari jalan pulang.

Sesak sungguh. Sampai di simpang terletaknya Hospital Damai, bas tiba-tiba mampat dengan manusia. Yang menghairankan, kenapa bukan lelaki? Satu per satu ahli kaum Hawa memasuki dan menghimpit rapat satu sama lain. Ada seorang lelaki yang terpaksa berhimpit bersama perempuan keliling pinggang. Pasti dia merasakan hari ini dialah Hang Tuah!

Namun, semua lelaki yang sedang duduk, tidak sedikit pun merasa kasihan untuk menghulurkan tempat duduk. Dan aku faham, keletihan membantai lesu fizikal badan dan duduk di kerusi dengan selesanya adalah umpama menolak hidangan sensasi Kentucky Fried Chicken tika perut kelaparan. Sanggupkah?

Nampaknya bukan aku seorang yang sedang hanyut menikmati lagu dengan fon kepala di telinga, duduk atau berdiri tidak kira bangsa dan agama hampir semua ikut menghayunkan badan mereka ke kiri dan kanan bagaikan mengikut irama lagu. Di bas ini juga aku saksikan 1MALAYSIA!

Tingkap di sebelah aku manayang laju imej kenderaan, apakah ini satu perlumbaan? Atau adakah ini kerna Rapid KL?

Apa yang aku tidak faham di sini adalah infeksi virus gila apabila Bas Selangor bertemu Bas Rapid KL. Pantang bertemu saja pasti adegan pecut-memecut berlaku namun Bas Rapid KL selalunya mengalah dan patuh sentiasa pada pantang larang lalu lintas. Bas Selangor sikapnya berlawanan, menentang sentiasa. Kadang-kadang pula, pantang larang jalan raya,  pandang pun tidak mahu.

Ada seorang mak cik yang memaut dua beg di kedua-dua bahunya. Kesian. Kala bas memecut laju, momentum tinggi melemahkan kestabilan badan. Melantunlah anda jika tidak memegang kuat pada kerusi atau tiang. Mak cik ini, yang memaut beg di kedua-dua bahunya, manakah ada ruang untuk mencari sokongan sambil dikelilingi manusia di segenap penjuru bas?

Hadiah istimewa apakah yang direbut sehingga separuh mati Bas Selangor menyertai perlumbaan ini, aku pun tidak tahu. Mak cik itu terus tewas kepada keadaan. Terhuyung-hayang sambil mencari kekuatan untuk melawan arus yang tidak menentu.  Kesian. Letihku kian lama diganti pilu. Susuk wajah tua mak cik itu menghala ke arah aku meningkatkan rasa bersalah di dalam hati ini. Walaupun kesedaran mutlak kesima cerah dalam minda yang aku juga bakal berhuyung hayang seakan bas ini sudah menjadi tapak menari tarian disko! Tapi aku tidak sanggup menahan satu saat pun.

Mak cik itu aku tawarkan tempat dudukku. Lenyap letih di mukanya jelas nampak. Bait syukur kelihatan di wajahnya dan sebaris terima kasih diberi kepadaku. Tapi yang sebenarnya aku tafsirkan adalah, “Selamat berjuang anakku! Kerana aku telah pun tewas!”

Pemandangan depan hanya dijajahi pemandu seorang, tiada sebab untuk penumpang melihat bersama kerana yang penting sekali, sampai destinasi! Jikalau ada keberanian, pada saat itu lupakan pontianak, hantu mahupun pembunuh bersiri kerana mungkin ini boleh menjadi filem realiti bersejarah paling seram!

Mungkin ini dikatakan gaya pemanduan semula jadi Michael Schumacher. Satu bakat yang jika dipelajari pemandu biasa, kebarangkalian tinggi kemalangan jalan raya bakal menimpa di hari-harinya. Peliknya jika bakat ini dikuasai pemandu bas, kenderaan gergasi atas jalan raya, jauh sekali kemalangan jalan raya berlaku kerana dengan senangnya bukan semua mampu lawan kepada gagahnya kuasa buli bas ini yang hanya dimudi dengan teknik memusing stereng dan memijak pedal minyak. Secara total, pemandu ini bisa digelar Raja Jalan Raya. Kesian. Alangkah bagusnya jika ini litar perlumbaan, mungkin telah di kabinet rumahnya disusun bangga piala-piala juara.

Ini semua salah Rapid KL. Mungkin.

Setelah sekian lama menjadi pemberi khidmat kenderaan setia, Rapid KL kini muncul menjadi pesaing, secara tidak lansung hasil kutipan menjadi kurang. Dari satu sudut lain, apa salahnya berlumba mencuri hati penumpang dahulu? Dan dari sudut yang lain pula, jikalau pelanggan puas hati dengan perkhidmatannya, sudah tentu bila datang waktunya, bas itu juga yang dipilihnya, betul bukan? Mungkin bukan aku, siapa cepat akulah kepunyaannya, untuk hari itu.

Tiba di selekoh Jalan Sentul. Aku pandang sebentar ke arah bertentangan, terlihat K.L.P.A.C, teater pementasan segala persembahan; orkestra, drama dll. Sungguh aku rindu pada zaman masa dulu kerana kayanya aku dengan masa yang lapang. Alam pekerjaan tak telah membuat ku miskin alpa dengan waktu. Terasa kemerdekaan 31 Ogos menjadi bermakna jika aku mendapat kembali kekayaan ini.

Bas berhenti, menghentikan semua aliran tenaga seketika membantai bahang panas kepada mereka yang berdekatan. Masuk 2 – 3 penumpang lagi ke dalam perut bas lalu bunyi berderam menghembus lagi dan perjalanan pulang bersambung kembali. Merengek bas tika pemandu memotong laju kenderaan yang jelas lambat bergerak menikmati sisa masa yang semakin sempit disebabkan kesesakan jalan raya.

Potong. Rengek. Potong. Rengek.

Bas kini tampak tidak bermaya terpaksa menampung berat melampau sambil terpaksa membenani jalan tar. Hayat sebuah bas yang akan tamat jika gagahnya gagal merempuh cabaran ini. Satu penderaan tak mampu hilang dek dimakan masa. Untuk seketika, aku merasakan bas juga perlukan suara untuk membela diri.

Masuk ke lorong Jalan Ipoh Batu 4, hatiku dibadai lega. Rumahku tak jauh lagi, sebentar lagi akan sampai. Ada hikmahnya aku telah mengorbankan kerusi dudukku kerana di tengah himpitan manusia ini, tidak mungkin aku dapat keluar dengan selesa. Pasti terpaksa menyelit sana sini semata-mata untuk keluar dari bas. Kedudukan aku kini berdekatan dengan pintu keluar. Bukankah dulu pernah aku berdukacita kerana, tiada satu pun loceng elektronik yang berfungsi kala aku mencuba berkali-kali sehingga stesen bas berdekatan rumah ku pun terlepas. Sumpahan hatiku pada hari itu bertalu, dosaku meningkat berpilu.

Sebelum sampai, The Store menjadi titik penanda loceng harus ditekan. Doa agar loceng itu hidup sejahtera sesaat sebelum tekan tak putus-putus aku buat. Lampu merah. Aku padamkan niat sebentar sebelum menekan loceng. Pada satu sudut kerusi, ada seorang pemuda sedang tidur nyenyak menampung sedikit kepalanya bersandar pada cermin. Walaupun tidak berbaring, namun lena itu mampu menurunkan keletihan.

Lampu hijau. Aku menekan loceng. Jelas bunyi suara kambing mengembek pendek kedengaran. Cukup jengkel untuk tidak perasan. Sayup-sayup kurang kedengaran enjin berdesing, menandakan perhentian. Debaran menanti rumah melenyapkan letih badanku. Beransur-ansur, aku menyelit sehingga aku betul berada di pintu keluar. Bas berhenti. Aku menuruni tangga dengan rakus sambil diperhatikan penumpang bas lain yang pastinya cemburu.

Selamat tinggal aku ucapkan. Esok kita bertemu kembali, Bas Selangor….

Source here

Advertisements

One thought on “Bas Selangor

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: