Tiada Arah

Aku hela keluh, Hangat mencurah titis titis peluh Perasan diri ditenung, Senyuman dipasang bagai telah tawan puncak gunung   Biniku papan kekunci, debu tak bersuci Lidahku berkunci, kunci di dalam laci Sejuta perasaan emosi, sampai di mulut menjadi basi Emosi duduk di atas kerusi, diminta berdiri takut menjadi langsi   Angkuh melangkah di sunyi lewat … Continue reading Tiada Arah

Advertisements

Yang Sentiasa

Ku hitung setiap detik masa Kelmarin ahad, semalam isnin, hari ini selasa Namun sesuatu masih kurang lengkap ku rasa Puas hidup ditekan tindas hampir setiap inci ketenangan telah dibuang paksa   Kau tiba di mindaku seperti biasa 24 jam sehari semalam ku nikmati bisa Walau setiap raga dihimpit perit binasa Sedetik wajahmu sudah cukup walau … Continue reading Yang Sentiasa

Kerja

Jam menjerit membingitkan telinga Terkejut jengkel mulut masih leka ternganga Hadap jam dinding “ewahhh! semangat waktu mencabar!” Selesai mandi, lekas digapai tuala yang semalaman terisidai sabar   Kereta mengaum membangkitkan semangat Angin pagi yang dingin perlahan cair di bawah sinaran pagi hangat Kedengaran dekat jeritan kurang lazat burung gagak Yang mungkin bersama-sama warga emas rajin … Continue reading Kerja

Hina

Esok itu seumpama harapan baru Minda aku bepusing keliru Sesatlah ketabahan, aku lupa menjadi berani Sesaklah keimanan, membebankan hayat insani   Hati serabut dengan sejuta dosa Yang telah membentukku cacat sentosa Saban hari aku mengidam seorang diri Rona warna jiwa lemah menempuh peperangan peri   Esok itu bagiku permainan judi hutang Kalau menang dituntut balasan … Continue reading Hina

Guli

Langit biru meleka, Pak Kaduk tenung sambil minum air soda  Tali ketat, menjerat kuda dari kebebasan berada,  Berjaya dilepaskan, satu kampung Pak Kaduk dikejar kuda  Terjun Pak Kaduk ke dalam sungai, kuda berdendam melihat tak beda    Sebelah petang semua berkumpul di belakang halaman rumah Pak Kaduk  Semua yang datang bertopengkan jembalang syaitan bertanduk  Bagilah sejuta rintangan pun aku takkan tunduk  AKu akan buat kau alpa terduduk    Umurku cecah 12 tahun, aku ingin menjadi kaya  Tapi bukan kaya duit, harta atau kerjaya  Bukan juga untuk meminangi cinta hatiku Suraya   Kekayaan yang ku kejar itu perlu kemahiran daya    Kedengaran hilai ketawa dari yang mengintai di celah lubang abar-abar  Pak Kaduk tidur terliur penat membaca surat khabar  Mungkin lelah menentang berita yang menghambar  Mungkin juga sudah lesu menerajui hidup yang mencabar    Lubang induk sudah digali  Jari jemari erat memegang segenggam guli  Putus asa jangan sekali  Walau jembalang syaitan ini asyik memerli    Guli Rahmat paling hampir, bangga merengkuh giliran pertama  Tapi hayat gillirannya tidak lama  Berjaya menghalau 2-3 guli kami cuma  Fokusnya dinodai warna-warni rama-rama    Ahmad melontar rendah ke arah guli Rahmat tapi terlepas  Gulinya meluru sipi bagai terkena badai angin kipas  Pantang sebarang gerakan di bulatan, aku memberi ajal kepada pendatang lipas  Menyusun langkah maut ku supaya membawa kemenangan yang timpas    Umurku akan menjelang 13 tahun pada minggu depan kira-kira  Nampaknya sudah sampai masa sukan guli ini aku undur bersara  Walaupun permainan terakhir, aku tidak rakus untuk mara  Rugi main guli pakai strategi anti-demokrasi tentera    Senja bersorak melabuhkan matahari dengan girang  Bilal mula mengidupkan mikrofon sekarang  Terkejut Pak Kaduk tiba-tiba berang  Tanggungjawab Maghrib dan Asar sedang dilanda perang    Azan … Continue reading Guli